Apa itu Cloud Computing?

Istilah Cloud Computing

Definisi lengkap cloud computing
Ilustrasi cloud computing

Istilah "cloud computing" agak baru, meskipun sudah hampir satu dekade sejak layanan cloud computing pertama kali digunakan. Faktanya adalah bahwa hanya beberapa tahun yang lalu potensi daerah ini direalisasikan dan nama yang cocok ditemukan oleh spesialis IT. Namun demikian ungkapan ini masih mengatakan apa-apa untuk pengguna yang layak. Cara termudah untuk memahami esensi dari konsepsi yang kuat ini adalah menjelaskan kedua kata itu secara terpisah. Untuk waktu yang lama, kata "cloud" telah digunakan sebagai sinonim dari Internet, terutama dalam diagram alur atau diagram. Sementara itu, kata "komputasi" biasanya dikaitkan dengan semua jenis aktivitas di komputer. Dengan menggabungkan kedua istilah ini bersama-sama kita mendapatkan komputasi awan, yang, menurut penjelasan sebelumnya, adalah singkatan dari komputasi melalui internet dan sangat dekat dengan makna sebenarnya.

Pandangan Umum tentang Cloud Computing


Secara umum, esensi cloud computing atau  komputasi awan adalah cara menyimpan informasi. Dalam komputasi tradisional, kami menyimpan semua data dan program di PC kami dan biasanya kami hanya dapat mengaksesnya melalui komputer yang sama kecuali Anda mengizinkan akses jarak jauh. Sedangkan di cloud computing semua data dan program yang diperlukan disimpan di pusat informasi penyedia layanan dan dari sana mereka dapat diakses dari PC manapun dengan koneksi Internet. Dalam banyak kasus Anda bahkan tidak perlu mengunduh dan memasang aplikasi apa pun ke komputer Anda, karena mereka sudah ada dalam "cloud".

Perbedaan Cloud Computing Dan Traditional Computing

Pada titik ini, sangat penting untuk memahami perbedaan antara model layanan klien klasik dan komputasi awan karena konsep-konsep ini mungkin terlihat mirip dengan seseorang. Ada tiga karakteristik berbeda yang harus dibahas dalam kasus ini: elastisitas, fleksibilitas, dan pemeliharaan. Misalnya, ketika Anda membeli layanan hosting web tradisional, semua detail ditentukan sebelumnya: jumlah ruang untuk ukuran bandwidth situs web Anda, jumlah basis data yang dapat Anda konfigurasikan, dan seterusnya.

 Namun, ketika Anda memesan layanan serupa dari "cloud", Anda dapat menggunakan sebanyak atau sedikit ruang dan sumber daya yang Anda butuhkan pada saat itu - itu elastis. Selain itu, Anda hanya membayar untuk konsumsi layanan yang sebenarnya (seperti pada permintaan swalayan) dan Anda tidak perlu peduli baik tentang pemeliharaan maupun tentang alat untuk menggunakannya - layanan ini sepenuhnya dikelola oleh penyedia. Yang Anda butuhkan hanyalah komputer dengan koneksi Internet yang memadai.

3 Model Cloud Computing

Selain itu, model komputasi awan secara luas dibagi menjadi dua model penyebaran (swasta atau publik) dan tiga model layanan: Infrastructure-as-a-Service (IaaS), Platform-as-a-Service (PaaS) dan Software-as-a-Service (SaaS).

Layanan cloud pribadi memasok layanan yang di-host ke organisasi tertentu atau sejumlah orang terbatas dan dapat dikelola oleh mereka atau pihak ketiga. Layanan cloud publik tersedia bagi siapa saja di Internet atau kelompok industri besar dan dimiliki oleh penyedia layanan (misalnya, Amazon Web Services). Terkadang, ketika sebuah organisasi, yang menjual layanan cloud, menciptakan cloud pribadinya sendiri dari sumber daya cloud publik, hasilnya disebut cloud pribadi virtual. Namun, terlepas dari model penyebaran, tujuan komputasi awan masih sama - untuk memastikan akses yang mudah dan aman ke sumber daya komputasi besar dan skalabilitas tak terbatas.


1. Cloud Computing IaaS (Infrastructure-as-a-Service)



Infrastructure-as-a-Service (IaaS), seperti namanya, menyediakan infrastruktur atau server dan penyimpanan aktual kepada pembeli. Ini berarti bahwa konsumen dapat menggunakan kapasitas sebanyak yang mereka butuhkan, namun tanggung jawab untuk menginstal sistem operasi dan semua aplikasi yang diperlukan harus diambil oleh mereka sendiri. Salah satu contoh terbaik dari model cloud ini adalah Amazon Web Services (AWS), yang memungkinkan mengakses dan mengkonfigurasi server virtual dan penyimpanan mereka. IaaS mendukung lapisan PaaS dan SaaS. Ini memberikan tingkat otonomi yang tinggi tetapi meningkatkan kompleksitas.


2. Platform-as-a-Service (PaaS)



Platform-as-a-Service (PaaS) menyediakan layanan yang sama seperti Infrastructure-as-a-Service (IaaS), tetapi selain menginstal platform di atas perangkat keras dan mengurusnya. Harap dicatat bahwa perbedaan utama antara IaaS dan PaaS adalah jumlah kontrol atas sistem yang tersedia untuk pengguna layanan. IaaS memberikan kontrol total, PaaS biasanya tidak memberikan kontrol. Ini memungkinkan konsumen untuk membuat atau memperoleh aplikasi dengan menggunakan perangkat lunak dan alat pengembangan produk melalui Internet. Namun, harus diperhitungkan, bahwa pertanyaan tentang standar untuk interoperabilitas atau portabilitas data dalam cloud masih terbuka, dan oleh karena itu beberapa penyedia layanan cloud mungkin tidak mengizinkan pemindahan perangkat lunak yang dibuat dari platformnya. Contoh PaaS adalah GoogleApps dan Force.com.


3. Software-as-a-Service (SaaS)



Software-as-a-Service (SaaS) mirip dengan Platform-as-a-Service (PaaS), tetapi memiliki lebih banyak keterbatasan. SaaS menyediakan akses ke berbagai jenis perangkat lunak yang dikelola oleh vendor dan berinteraksi dengan konsumen melalui portal front-end. Tentu saja, perangkat lunak dapat magang sesuai dengan kebutuhan atau kegiatan perusahaan dan dapat dijangkau dari mana saja di dunia hanya dengan Internet. Untuk alasan ini, SaaS adalah pasar yang sangat luas dengan banyak kemampuan. Beberapa contoh yang paling terkenal dari SaaS adalah email berbasis web (Gmail, Yahoo Mail, Hotmail, dll.) Dan Google Docs.


Kesimpulan:



Meskipun ketiga model layanan komputasi awan ini, yang dijelaskan di atas, masih relevan, beberapa ahli menganggap bahwa segera semuanya akan ditawarkan sebagai paket tunggal dengan kemungkinan untuk memilih apa yang benar-benar dibutuhkan pengguna akhir. Apakah prediksi ini akan terwujud atau tidak, satu hal dapat dikatakan pasti - komputasi awan akan memainkan peran yang lebih penting dalam memenuhi kebutuhan organisasi dan pelanggan pribadi.

0 Response to "Apa itu Cloud Computing?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2