Tutorial Dasar Tentang Berinvestasi

Jika Anda adalah investor yang masih kurang berpengalaman, tutorial dasar tentang berinvestasi ini akan membantu Anda karena  isinya tentang hal-hal mendasar.

 Jika Anda dapat mempersenjatai diri dengan beberapa pengetahuan investasi dasar, Anda akan dapat membuat keputusan investasi yang lebih baik dan mengajukan pertanyaan yang lebih baik dari penasihat investasi Anda.
pentinya berinvestasi

Berinvestasi tidak serumit yang dibayangkan kebanyakan orang. Ini tentang bagaimana mengelola diri sendiri dan juga tentang cara mengelola uang pribadi Anda.

 Segala sesuatu kalau Anda tahu dasar-dasarnya, pasti untuk melakukan itu tidak terlalu sulit.

Jika Anda punya seseorang untuk menasihati Anda dalam berinvestasi, tetap baca bagian ini karena semakin Anda mengerti tentang berinvestasi, semakin enak Anda berbicara mengenai keuangan dengan penasihat Anda.

Apa Yang Ingin Uang Anda Lakukan Untuk Anda?


 Langkah pertama adalah menentukan tujuan utama dalam memanfaatkan uang hasil investasi Anda. 


Mengumpulkan cukup uang untuk dapat pensiun dengan nyaman tentunya merupakan tujuan bagi semua orang usia kerja. Setiap orang harus peduli dengan pensiun.

 Ada juga tujuan umum lainnya selain pensiun. Anda mungkin memiliki tujuan untuk sesuatu yang lebih cepat, seperti membeli mobil atau berlibur.

Berinvestasi untuk membeli rumah atau berinvestasi untuk kuliah bagi anak-anak adalah tujuan umum lainnya.

Setelah Anda pensiun, tujuan keuangan Anda akan fokus pada memiliki penghasilan yang cukup untuk hidup nyaman dan dapat mengikuti inflasi.

Yang perlu Anda lakukan adalah Luangkan waktu sejenak untuk meringkas tujuan keuangan yang Anda miliki.

Kapan Anda Ingin Mencapai Tujuan Anda? 


Setelah Anda menentukan tujuan keuangan Anda, Anda selanjutnya harus memutuskan seberapa cepat Anda ingin mencapai masing-masing dari tujuan tersebut.

 Jika Anda berencana untuk membutuhkan uang dalam waktu tiga tahun kedepan - untuk membeli mobil misalnya - pertimbangkan bahwa tujuan itu merupakan investasi jangka pendek.

Tujuan jangka panjang adalah delapan tahun atau lebih. Pertimbangkan apa pun di antaranya sebagai tujuan jangka menengah.

 Karena, seperti yang akan kita lihat nantinya, ketika Anda membutuhkan uang untuk memenuhi tujuan Anda, akan sangat penting untuk membuat pilihan investasi tersebut.

 Kita semua berada pada tahap yang berbeda dalam hidup kita dan tujuan kita berbeda. Oleh karena itu, strategi berinvestasi sering kali perlu diubah ketika kita menjalani hidup.

Salah satu faktor terpenting dalam memutuskan tempat untuk menginvestasikan uang Anda adalah seberapa cepat Anda akan membutuhkannya.

 Untuk tujuan jangka pendek, keamanan adalah faktor yang paling penting; dengan uang yang akan Anda habiskan segera, Anda tidak ingin nilainya jatuh tepat sebelum Anda membutuhkannya.

Untuk tujuan jangka panjang, pertumbuhan itu penting; uang Anda perlu meningkatkan nilainya agar tetap di depan inflasi. Memutuskan berapa banyak dari masing-masing yang Anda butuhkan - seberapa banyak keamanan dan berapa banyak pertumbuhan - adalah salah satu bagian terpenting dalam memutuskan bagaimana menginvestasikan uang Anda.

Ada faktor ketiga yang penting bagi banyak orang yaitu pendapatan.


 Sama seperti Anda mendapat gaji, investasi Anda dapat menghasilkan uang untuk Anda yang dapat digunakan untuk pengeluaran sehari-hari atau diinvestasikan kembali.

 Ketika Anda pensiun, penghasilan menjadi tujuan yang lebih penting untuk membayar biaya hidup, tetapi keuntungan juga penting untuk membantu Anda mengikuti inflasi sepanjang masa pensiun Anda.

Memutuskan di mana menempatkan uang Anda berarti memikirkan tiga hal: keselamatan, pertumbuhan, dan penghasilan.

Ketika Anda mengharapkan untuk membutuhkan bagian tertentu dari tabungan Anda hanya dalam dua atau tiga tahun, Anda perlu menyimpan uang itu dengan aman.

Anda tidak ingin nilai tabungan tersebut naik dan turun banyak. Di sisi lain, ketika tujuan investasi Anda jangka panjang, katakanlah lebih dari delapan tahun lagi, maka Anda ingin fokus pada beberapa kombinasi.

Mungkin Anda menginginkan pertumbuhan untuk membantu membangun tabungan dan penghasilan Anda. Sehingga akan membantu menyeimbangkan naik dan turunnya investasi untuk pertumbuhan di masa akan datang.

Tiga Jenis Investasi Utama.


Seperti yang telah kita lihat, salah satu faktor terpenting dalam memutuskan di mana menempatkan uang Anda adalah seberapa cepat Anda membutuhkannya.

Apakah Anda membutuhkan uang Anda untuk tumbuh dalam jangka panjang? Apakah Anda membutuhkannya untuk menghasilkan pendapatan? Apakah Anda ingin tetap aman karena Anda akan membutuhkannya segera?

Ada tiga jenis investasi utama, masing-masing diarahkan sebagian besar menuju salah satu dari tiga hal utama yang Anda butuhkan dari uang Anda: pertumbuhan, pendapatan, dan keselamatan.

 Saya katakan sebagian besar, karena investasi berperilaku sangat berbeda dalam jangka pendek - katakanlah dua hingga tiga tahun - daripada dalam jangka panjang, katakanlah delapan tahun atau lebih.

Investasi yang sama dapat berperilaku sangat berbeda selama periode yang berbeda. Tiga jenis investasi dasar adalah investasi jangka pendek, obligasi, dan saham.

1. Investasi jangka pendek.


Mari kita mulai dengan investasi jangka pendek dulu, karena mereka yang paling akrab. Investasi jangka pendek yang sebagian besar dari kita ketahui adalah sertifikat deposito bank jangka pendek (CD), rekening tabungan bank, dana pasar uang.

 Intinya, investasi jangka pendek mempertahankan nilai yang relatif stabil, membayar bunga, dan dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai, yang sangat membantu jika Anda membutuhkan uang.

 Dari ketiga jenis itu, investasi jangka pendek hampir selalu membayar tingkat pengembalian terendah. Jadi mengapa berinvestasi di dalamnya? Yah, orang membelinya terutama untuk keamanan.

Anda mendapatkan penghasilan dari mereka, tetapi yang terpenting adalah stabilitas mereka. Ketika Anda masuk ke investasi jangka pendek, Anda bisa sangat yakin tentang berapa banyak uang yang akan Anda dapatkan darinya. Anda tidak mengambil banyak risiko kehilangan uang dari investasi Anda.

 Nilai-nilai utama (harga) dari jenis investasi ini tidak naik dan turun seperti yang dilakukan oleh investasi lain.

Jadi investasi jangka pendek menjadi pilihan yang bagus? Jika Anda akan membeli sesuatu dalam satu atau dua tahun ke depan, ada baiknya untuk mengetahui uang itu akan ada ketika Anda membutuhkannya.

 Juga, ketika Anda akhirnya pensiun, Anda mungkin ingin menginvestasikan sebagian uang pensiun Anda dalam investasi jangka pendek untuk memenuhi kebutuhan biaya hidup Anda selama tahun berikutnya atau lebih.

Di sisi lain, jika Anda tidak akan membutuhkan uang dalam beberapa tahun, Anda mungkin tidak ingin menyimpannya dalam investasi jangka pendek, karena itu melibatkan lebih banyak risiko tak terlihat dari inflasi.

 Ingat bagaimana inflasi mengurangi daya beli Anda dari waktu ke waktu? Itu bahaya dengan investasi jangka pendek. Akibatnya, Anda kehilangan uang - kehilangan daya beli - tanpa menyadarinya.

2. Obligasi.


Obligasi merupakan sebuah ikatan, Anda meminjamkan uang kepada perusahaan atau lembaga pemerintah dengan imbalan menerima pembayaran reguler bunga pada pinjaman yang Anda buat serta pembayaran pokok pinjaman saat jatuh tempo.

Bunga itu memberi penghasilan. Itulah alasan terpenting orang membeli obligasi. Penghasilan itu - yang disebut "hasil" - dapat membantu mereka membayar tagihan mereka, atau dapat diinvestasikan kembali.

Obligasi biasanya membayar bunga lebih banyak daripada investasi jangka pendek, tetapi seperti saham, harganya bisa berubah.

Ketika suku bunga menurun, harga obligasi naik. Tetapi ketika suku bunga naik, harga obligasi kemungkinan akan menurun.

(Perubahan tingkat bunga mempengaruhi harga obligasi sulit bagi investor untuk memvisualisasikan. Ini akan membantu: memikirkan jungkat-jungkit, dengan suku bunga di satu kursi dan harga obligasi di sisi lain. Jika suku bunga naik, sisi jungkat-jungkit naik, dan sisi harga obligasi turun, atau menurun, dan sebaliknya. Itu berarti bahwa jika Anda memiliki uang dalam obligasi, nilai keseluruhan dari investasi itu bisa turun meskipun Anda menerima pendapatan bunga.)

Suku bunga obligasi tetap tetap sampai obligasi matang - itulah sebabnya mereka sering disebut "investasi pendapatan tetap." Tetapi harga mereka naik turun tergantung pada tingkat bunga apa yang umumnya dilakukan.

Semakin lama kedewasaan obligasi - yaitu semakin lama sampai pinjaman akan dibayar penuh - semakin banyak harga dapat naik dan turun.

3. Saham.


Ketika Anda memiliki saham, Anda memiliki saham perusahaan. Berapa banyak perusahaan yang Anda miliki bergantung pada jumlah saham yang Anda miliki.

Saham kadang-kadang disebut "ekuitas" karena mereka seperti ekuitas di rumah Anda. Anda memiliki bagian dari sesuatu - dalam hal ini, perusahaan.

Dengan saham, para pemegang saham lainnya berbagi ekuitas di perusahaan. Orang berinvestasi dalam saham terutama untuk pertumbuhan. Kebetulan, banyak orang tidak menyadari bahwa jika mereka memiliki lima persen atau lebih dari sebuah perusahaan, mereka perlu mengajukan laporan kepada otoritas federal. Misalnya, jika Anda memiliki lebih dari 300.000.000 saham Exxon Mobil (periksa pernyataan broker terbaru Anda), dengan nilai sekitar $ 18 miliar,
Sebagai sebuah kelompok, saham naik dan turun nilainya lebih dari jenis investasi lain dalam jangka pendek. Namun seiring waktu, saham telah menjadi salah satu dari beberapa jenis investasi yang telah mengalahkan inflasi. Tidak ada jaminan bahwa apa yang telah terjadi di masa lalu akan berlanjut di masa depan, tentu saja, tetapi pengembalian tahunan rata-rata pada saham telah sedikit di atas 10 persen.

Secara historis, saham telah tumbuh jauh lebih cepat daripada obligasi dan investasi jangka pendek.

Orang sering takut dengan saham karena mereka mendengar tentang pasar beruang atau crash pasar saham. Dan itu harus menjadi perhatian bagi siapa saja yang akan membutuhkan uang hanya dalam beberapa tahun. Namun dalam jangka panjang, ada lebih banyak risiko kehilangan uang untuk inflasi jika Anda tidak berinvestasi dalam saham.

Ya, risiko saham yang terlihat kehilangan nilai secara berkala lebih tinggi dalam jangka pendek daripada investasi lainnya, tetapi dengan alokasi investasi yang tepat, Anda dapat melindungi diri dari risiko tersebut dan dari kerugian akibat inflasi.

Itulah mengapa sebagian besar investor membutuhkan banyak saham dalam kepemilikan investasi mereka. Orang usia kerja hampir selalu harus memiliki sebagian besar uang mereka di saham, karena mereka akan membutuhkan investasi mereka untuk tumbuh sehingga akan bertahan selama puluhan tahun.

4. Reksa dana.


 Banyak orang berpikir bahwa reksadana adalah jenis investasi keempat selain investasi jangka pendek, obligasi, dan saham.

Reksadana adalah cara untuk memasukkan uang ke dalam tiga jenis investasi yang telah dibahas di atas.

Reksa dana adalah cara yang dapat dilakukan individu untuk melindungi diri dari risiko berinvestasi hanya di satu perusahaan atau dengan satu pemberi pinjaman.

Reksa Dana memungkinkan Anda mengumpulkan uang Anda dengan investor lain. Kemudian manajer investasi membeli salah satu dari tiga jenis investasi untuk berkonsentrasi dan mengambil banyak saham yang berbeda, atau banyak obligasi yang berbeda, atau banyak investasi jangka pendek yang berbeda.

Beberapa reksadana berinvestasi dalam saham dan obligasi.

Setiap dana memiliki cara sendiri untuk menghasilkan uang, yang disebut "tujuan investasinya."

 Berdasarkan panduan tersebut, seorang manajer profesional memutuskan saham dan / atau obligasi mana yang akan dibeli.

Reksa dana saham dan reksadana obligasi cukup jelas. Seperti yang saya sebutkan, beberapa dana berinvestasi di kedua saham dan obligasi - reksadana yang seimbang misalnya.

Dana pasar uang adalah reksadana yang membeli investasi jangka pendek.

Satu istilah investasi lain yang penting untuk dipahami adalah pengembalian total. Pengembalian total termasuk tidak hanya pendapatan yang diperoleh dari investasi melalui bunga yang dibayarkan oleh obligasi dan investasi jangka pendek atau dividen yang dibayarkan oleh beberapa saham, tetapi juga setiap kenaikan atau penurunan harga investasi.

Misalnya, jika Anda mendapatkan bunga 6 persen pada obligasi, tetapi harga obligasi turun 10 persen, total laba Anda minus 4 persen - mengecewakan bukan.

 Di sisi lain, jika Anda mendapatkan bunga 6 persen pada obligasi dan harganya naik 8 persen, maka total pengembalian Anda ditambah 14 persen. Pengembalian total, bukan hanya bunga atau dividen yang dibayar investasi, adalah cara terbaik untuk membandingkan berbagai jenis investasi dan untuk mengevaluasi bagaimana kinerja investasi Anda.

Mengelola Risiko Investasi Melalui Diversifikasi.


Sekarang setelah Anda memahami berbagai jenis investasi, saatnya untuk melihat mengelola risiko yang ditimbulkan masing-masing.

Berinvestasi dalam jangka waktu yang lama berarti Anda memiliki waktu yang lama untuk keluar dari pasang surut yang dialami pasar saham. Seperti yang saya catat sebelumnya, saham naik dan turun dalam jangka pendek, tetapi tren historis dari waktu ke waktu telah naik.

Kedua, hindari meletakkan semua telur Anda dalam satu keranjang. Ini dikenal sebagai "diversifikasi." Ada tiga komponen diversifikasi.

Diversifikasi Bagian I:

 Berinvestasi dalam ketiga jenis investasi - investasi jangka pendek, obligasi, dan saham.

Pertama, Anda dapat mengendalikan risiko investasi Anda dengan berinvestasi di ketiga jenis investasi: saham, obligasi, dan investasi jangka pendek.

Istilah keren nya untuk ini adalah alokasi aset atau alokasi investasi, yang benar-benar berarti tidak lebih dari bagaimana Anda membagi tabungan Anda di antara tiga jenis investasi.

Menggabungkan tiga jenis investasi utama dapat membantu meminimalkan risiko karena jika salah satu jenisnya buruk, yang lain mungkin cukup berhasil.

Dengan begitu, Anda tidak harus melakukan segalanya dengan benar, Anda hanya harus melakukan lebih benar daripada salah.

Jika semuanya ada dalam satu keranjang, Anda hanya memiliki satu kesempatan untuk melakukannya dengan benar. Meskipun alokasi investasi tidak menjamin kerugian, hal itu dapat membantu Anda meminimalkan kedua risiko yang terlihat - bahwa investasi dan saham serta obligasi secara berkala akan menurun nilainya - dan risiko inflasi yang tak terlihat.

Ingat, saham umumnya untuk pertumbuhan, obligasi umumnya untuk pendapatan, dan investasi jangka pendek umumnya untuk keamanan jangka pendek untuk memenuhi kebutuhan keuangan yang akan Anda miliki dalam waktu dekat.

Mengalokasikan investasi Anda dengan baik dengan menempatkan telur Anda di berbagai keranjang sangat penting untuk meminimalkan kedua jenis risiko, tetapi ada lebih banyak diversifikasi investasi yang sukses daripada hanya memasukkan uang ke masing-masing dari tiga jenis investasi, yang dijelaskan selanjutnya.

Diversifikasi Bagian II:

 Menyebarkan uang Anda di antara berbagai kategori investasi jangka pendek, obligasi, dan saham.

Seperti yang Anda ketahui, ada berbagai kategori investasi jangka pendek, obligasi, dan saham yang berbeda.

Sama seperti ketiga jenis investasi secara berkala melalui masa-masa baik dan buruk, begitu juga berbagai kategori dalam setiap jenis investasi bervariasi dalam kinerja relatif mereka. Dengan semakin menyebarkan uang Anda di antara kategori-kategori ini, Anda dapat lebih jauh mendiversifikasi investasi Anda.

Sebelum beralih ke Bagian III, berikut ini adalah deskripsi kategori paling penting dari investasi jangka pendek, obligasi, dan saham bersama dengan beberapa saran untuk berinvestasi di masing-masing.

Kiat teratas untuk berinvestasi dalam investasi jangka pendek.

Kunci untuk berinvestasi dengan sukses dalam investasi jangka pendek adalah, sangat sederhana, untuk berbelanja untuk suku bunga terbaik. Karena sekuritas ini sangat aman terhadap satu sama lain, triknya adalah menemukan pengembalian tertinggi. Kapan saja, satu atau beberapa kategori mungkin membayar bunga yang lebih besar daripada yang lain, jadi membayar untuk tetap mengikuti suku bunga yang dibayarkan oleh berbagai kategori investasi jangka pendek.

Kiat teratas untuk berinvestasi dalam obligasi.

Saya menyarankan agar Anda menginvestasikan uang obligasi Anda dalam obligasi atau dana obligasi dengan berbagai jatuh tempo. Dengan kata lain, sebagian uang akan masuk ke dana obligasi jangka pendek atau menengah dan sebagian akan masuk ke dana obligasi jangka panjang.

Ada metode dalam kegilaan saya. Salah satu strategi yang paling banyak diterima untuk berinvestasi dalam obligasi disebut "kematangan ladder." Daripada menempatkan semua uang Anda ke dalam obligasi jatuh tempo tunggal atau dana obligasi - baik itu jatuh tempo jangka pendek, menengah, atau panjang berarti berinvestasi dalam reksadana atau obligasi individu dengan berbagai kedewasaan. Dengan memiliki obligasi dengan berbagai jatuh tempo, Anda mengurangi risiko kehilangan banyak pokok karena perubahan suku bunga.

Misalnya, jika Anda memiliki semua uang obligasi Anda dalam obligasi jangka panjang dan suku bunga naik, Anda bisa kehilangan sedikit nilai pokok. Itu karena semakin lama jatuh tempo obligasi atau dana obligasi, semakin banyak perubahan prinsipal (baik ke bawah maupun ke atas) sebagai reaksi terhadap perubahan suku bunga.

Di sisi lain, jika Anda telah menundukkan jatuh tempo Anda dengan memiliki obligasi jangka pendek dan / atau jangka menengah atau dana obligasi juga, Anda tidak akan terkena dampak yang sangat buruk akibat kenaikan suku bunga.

Kiat teratas untuk berinvestasi dalam saham.

 Sulit untuk salah dalam pasar saham dalam jangka panjang dengan menyebarkan uang simpanan Anda di antara empat kategori ini. Pada suatu saat dalam waktu tertentu beberapa kategori lebih baik dari yang lain, tetapi tidak mungkin bagi siapa pun untuk memprediksi, meskipun banyak orang mencoba, dan mereka biasanya berakhir lebih miskin untuk usaha mereka. Jadi hal terbaik untuk dilakukan adalah memiliki uang di setiap kategori. Begitu Anda sampai pada momen epifenik di mana Anda menyadari bahwa seseorang tidak dapat memprediksi masa depan dengan akurat, Anda akan mengerti mengapa itu adalah strategi terbaik untuk memenangkan pertandingan pasar saham.

Diversifikasi Bagian III: 

Berinvestasi dalam berbagai sekuritas dalam setiap kategori.

 Ketika Anda melakukan diversifikasi dengan berinvestasi di banyak saham atau obligasi berbeda, bukan hanya satu, Anda mengurangi dampak dari setiap saham atau obligasi apa pun yang mengikis uang Anda. Anda menyebar di sekitar risiko Anda. Cara yang paling efisien untuk melakukan ini adalah dengan reksadana, yang secara otomatis berinvestasi dalam banyak, atau bahkan ratusan sekuritas individu yang berbeda. Juga baik untuk berinvestasi dalam saham dan obligasi individu, tetapi untuk dapat melakukan diversifikasi Anda harus memiliki beberapa saham individu di industri yang berbeda (jasa keuangan, energi, teknologi, misalnya) dan beberapa obligasi berbeda dengan emiten yang berbeda (perusahaan , Pemerintah AS, kotamadya, misalnya). Banyak investor tidak memiliki cukup modal untuk melakukan diversifikasi dengan sekuritas individu, tetapi mereka dapat dengan reksa dana.

Dengan menyebarluaskan uang Anda di antara berbagai jenis dan kategori investasi, Anda akan selalu memiliki setidaknya sejumlah uang di bidang investasi yang sedang berkembang sambil menghindari terlalu banyak uang di daerah yang sedang menyelam. Itulah esensi diversifikasi.

Terakhir, tetapi tidak berarti paling tidak dalam tutorial investasi Anda, cara Anda membagi investasi Anda terserah pada keadaan dan penilaian Anda sendiri, tetapi itu sangat penting bagi kesuksesan investasi jangka panjang Anda. Jadi sediakan waktu untuk memikirkan cara terbaik untuk membagi investasi Anda. Ini akan menghabiskan waktu dengan baik.

0 Response to "Tutorial Dasar Tentang Berinvestasi"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2